Copyright © Kepo Kimia
Design by Dzignine
Jumat, 29 Maret 2013

Perbandingan Kurikulum 2006 dengan Kurikulum 2013

Perbandingan Kurikulum 2006 dengan Kurikulum 2013

No
Kurikulum 2006
Kurikulum 2013
1
Dikenal istilah Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD)
Istilah SK diubah menjadi Kompetensi Inti (KI), istilah KD tetap digunakan.
2
Dalam SK secara langsung disebutkan materi yang akan dipelajari. KD merupakan penjabaran dari SK.
Materi inti tidak diketahui, hanya menjabarkan nilai dan akhlak yang harus dikembangkan, sehingga dikatakan antara KI dengan KD yang ada kurang dapat berkaitan. KD yang merupakan penjabaran dari KI dianggap “Ga Nyambung”
3
Penyampaian materi dan melakukan eksperimen diselaraskan. Eksperimen dapat dilakukan kapan saja pada semua materi.
Pada awalnya difokuskan untuk penyampaian materi, kemudian eksperimen dilakukan di akhir.
4
Tidak ada SK dan KD yang di ulang- ulang setiap tahunnya untuk kelas X, XI, XII.
KI dan KD di awal untuk semua kelas (X, XI, XII) sama. Artinya KI dan KD tersebut di ulang setiap tahunnya untuk semua kelas. Hal ini sangat membingungkan.
5
Tidak memiliki kompetensi yang berkaitan dengan pengembangan karakter peserta didik.
Setiap kompetensi menekankan pada pengembangan karakter mulia peserta didik.


Analisis:
Secara keseluruhan, konsep yang dimiliki kurikulum 2013 lebih baik dibandingkan kurikulum 2006. Hal ini dikarenakan dalam kurikulum 2013, guru dituntut untuk tidak hanya sekedar menyampaikan materi namun juga mengajarkan nilai- nilai positif untuk membangun karakter peserta didik. Kurikulum 2006 belum mampu menggambarkan sikap- sikap yang harus dikembangkan untuk peserta didik, karena kompetensi yang dibutuhkan untuk pengembangan karakter tidak terakomodasi di dalamnya. Kurikulum 2013 lebih peka dan tanggap terhadap perubahan sosial yang terjadi pada tingkat lokal, nasional maupun global. 

Walaupun lebih baik karena sudah menekankan terhadap pengembangan karakter, namun kurikulum 2013 ini tetap harus dikaji. Kurikulum ini belum bisa langsung diterapkan karena dibutuhkan persiapan yang matang untuk didapat diperoleh hasil yang diinginkan. Pemerintah perlu memperhatikan lagi KI dan KD sehingga dapat ditafsirkan secara jelas oleh para pelaksana pendidikan. Kesiapan perangkat pembelajaran dan sosialisasi sangat diperlukan. Pemerintah juga perlu memperhatikan kemampuan guru secara umum dalam menjabarkan kurikulum yang ada. 

Selain itu, evaluasi terhadap kurikulum 2006 juga tidak terburu- buru ditafsirkan. Hasil evaluasi perlu dianalisis secara mendalam, diidentifikasi kelemahan dan kelebihannya.  Tidak perlu terburu- buru dilaksanakan, karena persiapan yang kurang tidak akan membuahkan hasil yang maksimal. 

0 komentar:

Poskan Komentar